Serap Aspirasi, Bobby Lesehan Bersama Ibu Pengajian

Istimewa
Iklan

MEDAN, Waspada.co.id – Bobby Nasution berlesehan di gang sempit, beralaskan karpet tipis menyerap lebih dekat aspirasi ibu-ibu pengajian. Peristiwa ini tampak saat Calon Wali Kota Medan nomor urut 2 bersama ibu-ibu Pengajian Islamiyah di Jalan Jati, Gang Ampera, Kecamatan Medan Kota, Jumat (30/10).

Bobby bersama juru bicaranya, Ustad Nursyam, Ketua Majelis Taklim PDI-Perjuangan Kota Medan, Fitriani Manurung dan Ustadz Fuad Akbar, duduk lesehan di ambal merah dihadapan ibu-ibu pengajian yang hadir.

Kepada ibu-ibu pengajian, Bobby menjelaskan Kota Medan saat ini harus mendapatkan keberkahan. Mulai dari hal yang harusnya sudah diberkahi, seperti nikmat turunnya hujan.

“Kalau siang-siang yang terik, sering buat panas hati. Lalu tiba-tiba turun hujan, pasti agak senang hati kita. Tapi kalau hujannya sudah lebih dari satu jam jadi panas lagi hati kita, gara-gara kebanjiran. Harusnya keberkahan hujan benar-benar berkah di Kota Medan, jangan jadi bencana buat kita,” katanya.

Hujan, sambungnya, adalah suatu keberkahan yang harus dikelola dengan baik oleh pemerintah kota (Pemko) Medan. “Bagaimana air hujan menjadi benar berkah, airnya mengalir ke sungai, masuk ke dalam tanah, jadi tidak ada lagi banjir,” tuturnya.

iklan

Bobby menyebutkan, wali kota sebagai pimpinan Kota Medan adalah tempat mengadu warga akan permasalahan yang dihadapinya. Termasuk masalah banjir yang katanya bukanlah tanggungjawab Pemko Medan, tapi tanggungjawab pemerintah pusat.

“Nggak mungkin masalah banjir, ibu-ibu ramai-ramai berangkat ke Jakarta untuk mengadu masalah banjir ini. Mengadunya memang harus ke wali kota, karena kemanapun dia berangkat membawa nama masyarakat Medan, yang harusnya bisa menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang ada di masyarakat,” ungkapnya.

Bobby pun menyatakan komitmennya untuk menjalankan visi misi yang sudah dibuatnya bersama pasangan Aulia Rachman, saat terpilih nanti.

“Ini baru pertama sekali saya mencalonkan diri, maju sebagai wali kota. Alhamdulillah saya belum pernah berbohong sebagai calon wali kota, mudah-mudahan, kalau saya nanti terpilih dan saya bohong jangan terima lagi saya datang ke sini,” pungkasnya. (wol/lvz/pel/data3)

Iklan