Ornamen Melayu Bakal Hiasi Underpass Titi Kuning

MEDAN, Waspada.co.id – Pelaksana tugas (Plt) Wali Kota Medan Akhyar Nasution diwakili Kadis Perdagangan Kota Medan Damikrot menghadiri Rapat Pembahasan Ornamen Underpass Titi Kuning di Kantor Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) II Medan Jalan Sakti Lubis No.1, Selasa (28/1).

Rapat ini dipimpin Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) II Medan Selamet Rasidi. Ia mengatakan bahwa masyarakat Etnis Melayu mengkritik terkait penggunaan motif ornamen Melayu yang dinilai kurang dan tidak menonjolkan nilai Melayu karena Kota Medan merupakan Tanah Melayu.

“Adanya keinginan bahwa ini adalah tanah Melayu seharusnya berbau Melayu. Tentunya kamu harus bersikap adil dan menampung keinginan dari masyarakat etnis Melayu yang ada di Kota Medan tetapi untuk menonjolkan Budaya Melayu yang ada di Underpass tersebut sebab Kota Medan merupakan tanah Melayu,” ungkap Selamet.

Lebih lanjut Selamet menjelaskan akan menambah ornamen tepak sirih yang akan diletakkan di pintu masuk dan pintu keluar underpass tersebut nantinya sesuai usulan yang diajukan salah satu sejarawan Kota Medan.

Advertisement

“Ornamen yang telah ada tidak akan diubah tetapi akan ditambah dengan lebih menonjolkan budaya Melayu dengan menambah ornamen di bagian pintu masuk dan pintu keluar. Sehingga budaya Melayu lebih ditonjolkan,” jelasnya.

Motif ornamen yang berada pada Underpass Titi Kuning saat ini di antaranya motif Semut Beriring dan motif Lebah Bergayut dari etnis Melayu, motif Tapak Sulaiman, motif Pangeret-eret dan motif Embun Sikawetan dari etnis Karo, dan motif Sopo Panision dari etnis Mandailing.

Selanjutnya ada motif Pahu-pahu Natundal, motif Gorga Ganjo Mardompak dan motif Gorga Hail Putor dari Etnis Simalungun, motif Boras Pati, motif Adop Adop dan motif Simeol Eol dari Etnis Toba, motif Songket Batu Bara dari etnis Melayu Batu Bara dan yang terakhir motif Gorga Parsalimbat dari etnis PhakPhak.

Menanggapi hal tersebut, Kadis Perdagangan Kota Medan Damikrot mengungkapkan bahwa Pemerintah Kota Medan menyambut baik ditambahkannya ornamen Melayu di Underpass Titi Kuning. Tentunya penambahan ornamen Melayu akan semakin memperindah dan mempercantik kawasan Underpass Titi Kuning tersebut.

“Saat ini ornamen di Underpass Titi Kuning selain ornamen Melayu terdapat juga ornamen dari kebudayaan lokal Kota Medan. Sebagai kota multikultural dengan beragam kebudayaan, tentunya penambahan ornamen Melayu akan semakin memperlihatkan jati diri dan mencitrakan Kota Medan yang merupakan tanah Melayu,” katanya. (wol/mrz/data3)

Editor: Agus Utama