Pria yang Ancam Tembak Presiden Jokowi Sesali Perbuatannya

foto: Instagram
agregasi
agregasi

 

JAKARTA – Kabid Humas Polda Metro Jaya, Komisaris Besar (Kombes) Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, pria berinisial SS yang diduga mengancam Presiden Joko Widodo (Jokowi) lewat video yang viral di media sosial, ternyata anak di bawah umur.

“Pada intinya yang bersangkutan adalah anak di bawah umur, 16 tahunan,” ujarnya di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (23/5/2018) malam.

Argo menuturkan, anak tersebut tidak berniat dan bermaksud menghina Jokowi. Apa yang dilakukannya semata-mata hanyalah bentuk kenakalan remaja.

“Ini merupakan kenakalan remaja. Jadi, anak-anak ini bercanda, lucu-lucuan, tapi dia tidak tahu efeknya di sana dan kemudian akhirnya polisi juga bisa mengetahui siapa dia,” jelas dia.

Advertisement

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono

Mantan Kabid Humas Polda Jawa Timur ini menuturkan, anak berinisial S tersebut juga menyesali perbuatannya dan tidak bermaksud menghina Jokowi.

“Dan dia juga tidak membenci presiden. Jadi, intinya hanya lucu-lucuan dengan temannya,” tukas Argo.

Ancaman tersebut disampaikan melalui video dan diunggah ke Instagram oleh akun bernama @jojo_ismyname dan beredar di Youtube. Dalam video berdurasi 19 detik itu, SS mengenakan kacamata menujuk foto Jokowi sambil mengeluarkan kata-kata yang bernada ancaman.

Dalam vidoa yang mendadak viral itu, ia tampak bertelanjang dada dan mengeluarkan kata-kata kasar sambil menunjuk foto Jokowi. Bahkan, pria tersebut menantang Jokowi untuk bisa menangkapnya.

“Gue tembak loe ye. Jokowi gila, gua bakar rumahnya. Presiden gua tantang cari gua 24 jam, kalau nggak loe temuin gua, gua yang menang,” kata pemuda tersebut.