Pasek Puji Kepengurusan Inti Partai Dekmokrat

ISTIMEWA

JAKARTA , WOL – Loyalis Anas Urbaningrum, Gede Pasek Suardika memuji kepengurusan inti DPP Demokrat yang dibentuk Susilo Bambang Yudhoyono. Pasek, yang berseberangan dengan SBY ini, menilai, formasi yang dibentuk SBY baik.  “Saya kira formasinya mayoritas bagus,” kata Pasek Minggu (31/5).

Salah satu yang diapresiasi Pasek adalah pilihan SBY menunjuk Hinca Pandjaitan menduduki jabatan Sekretaris Jenderal yang sebelumnya dijabat Edhie Baskoro Yudhoyono alias Ibas. Menurut Pasek, Hinca memiliki kemampuan menjabat sekjen karena paham hukum dan organisasi. Kehadiran Hinca dinilainya akan memudahkan SBY untuk menjalankan agenda internal membesarkan partai. Ia yakin, Hinca mampu menerjemahkan keinginan SBY dalam memimpin Demokrat.

“Jadi SBY mendapatkan partner yang pas. Kelemahan selama ini Sekjen tidak paham aspek legalitas sehingga banyak masalah dalam surat menyurat partai,” ujarnya.

Pasek juga memuji langkah SBY yang menghapus posisi Ketua Harian Partai Demokrat. Posisi itu sebelumnya dijabat oleh Syarief Hasan. Pasek menganggap Syarief gagal mengemban tugas sebagai ketua harian karena menutup ruang demokrasi di internal dan banyak mengeluarkan surat pemecatan. Namun, ia menyayangkan SBY masih menempatkan Syarief sebagai Wakil Ketua Umum Partai Demokrat.

“Kok yang gagal seperti Syarief Hasan masih dipasang ya? Mungkin bukan alasan kinerja, tapi karena alasan lain,” kata dia.

Advertisement

Selanjutnya, Pasek juga menyoroti gaya kepemimpinan SBY yang dianggapnya tidak memberikan ruang bagi kader yang kritis. Penilaiannya itu muncul setelah mengetahui kader Demokrat yang kritis seperti Marzuki Alie, Jhonnie Allen Marbun, dan Max Sopacua tidak masuk dalam pengurus inti.

“Kekuatan Demokrat bagus di ketum dan sekjen. Tapi SBY menganut ‘the winning takes all’ dengan menyingkirkan yang berseberangan,” kata anggota DPD RI tersebut.

Pada jumpa pers di Cibubur, Jakarta Timur, Sabtu (30/5) siang, SBY mengumumkan pengurus inti DPP PD periode 2015-2020. Ia menunjuk enam Wakil Ketua Umum yaitu Syarief Hasan, Roy Suryo, Djoko Udjianto, Nurhayati Ali Assegaf, Cornel Simbolon, dan Mohammad Jafar Hafsah, yang mendapatkan tugas dan pekerjaan berbeda-beda.

Sementara, Jhonny Allen Marbun dan Max Sopacua tak lagi menjabat sebagai Waketum. Pergantian juga terjadi di posisi Sekjen DPP Demokrat di mana Edhie Baskoro atau Ibas tak lagi menjabat posisi tersebut. Posisi ini diisi oleh Hinca Pandjaitan. (kompas/data1)