_
Home / Warta / Mancanegara / Tertangkap di Video Bersama Penari Telanjang, Caleg Ini Putuskan Mundur
Foto: Caleg Steve Dickson bersama ketua partai One Nation Pauline Hanson. (AAP Photo Mick Tsikas)

Tertangkap di Video Bersama Penari Telanjang, Caleg Ini Putuskan Mundur

QUEENSLAND,Waspada.co.id – Calon anggota legislatif (caleg) partai One Nation Australia, Steve Dickson, mengundurkan diri setelah beredar rekaman videonya saat dia melontarkan kata-kata tak senonoh dan menggerayangi penari telanjang di salah satu kelab malam di AS.

Dalam video yang beredar dia membandingkan wanita kulit putih dan Asia dalam soal seks dia juga meminta penari telanjang itu untuk memegang alat kelaminnya namun ditolak.

Dickson kini mengaku menyesali perbuatannya, meminta maaf, dan mengajukan pengunduran diri sebagai caleg untuk kursi Senat Australia dari Dapil Queensland.

“Cuplikan video yang beredar itu tidak mencerminkan siapa saya. Tapi menunjukkan seseorang yang mabuk dan tak bisa mengendalikan diri. Saya bertanggung jawab penuh karena membiarkan hal itu terjadi,” katanya.

Rekaman video ini berasal dari investigasi rahasia oleh stasiun TV Al Jazeera mengenai upaya politisi One Nation melobi kelompok pro senjata di AS untuk mengubah UU Senjata di Australia.

Investigasi lobi senjata tersebut ditayangkan pada Maret 2019, namun cuplikan video mengenai penari telanjang baru ditayangkan oleh stasiun TV Channel Nine pada hari Senin (29/4) malam.

Dalam rekaman ini terdengar bagaimana Dickson berbicara meremehkan penari telanjang di sebuah kelab malam di Washington.

Dia menyebut salah satu penari sebagai “perempuan jalang” dan menyebut penari lainnya dengan, “Dada kecil” dan tidak isi di balik BH-nya, seraya memegangi dada wanita tersebut.

Dickson juga terekam mengatakan: “Wanita kulit putih jauh lebih bagus, mereka tahu apa yang harus dilakukan. Sedangkan wanita Asia tidak.”

“Saya sudah melakukannya dengan banyak wanita Asia dan tak tahu apa yang harus kulakukan,” katanya.

Di bagian lain politisi Australia ini ngobrol dengan seorang penari setelah menyelipkan uang ke celana dalamnya.

Dickson terdengar meminta penari itu memegangi alat kelamin Dickson.

“Sekarang juga?” tanya sang penari.

“Ya, tentu saja,” jawab Dickson.

Penari itu menolak secara halus. “Maaf saya tidak bisa melakukan itu. Mereka mungkin memperhatikan,” katanya.

Di bagian lain, Dickson berdiri di depan penari di panggung sambil menyelipkan uang ke celana dalam si penari.

Setelah videonya ditayangkan di TV, Dickson mengatakan sangat menyesali ucapannya yang tidak senonoh terhadap wanita.

“Saya menilai rekaman itu berat untuk ditonton karena ucapan dan tindakan saya di bawah pengaruh miras. Itu tidak mencerminkan diri saya yang sebenarnya,” katanya.

Dia balik menuding rekan seperjalanannya, Rodger Muller yang mengaku sebagai aktivis pro-senjata, dan belakangan diketahui sebagai investigator untuk stasiun TV Al Jazeera.

Menanggapi hal ini pemimpin partai One Nation Pauline Hanson menyebutkan telah menerima surat pengunduran diri Steve Dickson.

“Saya kesal dengan hal ini, Steve itu pria rumahan,” kata Pauline Hanson.

“Saya tidak akan menolerir anak-anak saya sendiri berperilaku seperti ini terhadap wanita. Saya tak bisa dan tak akan memaafkan caleg saya sendiri berurusan dengan wanita dengan cara seperti ini,” ujarnya.

“Saya sadar bahwa kelab penari telanjang itu bisnis yang sangat legal. Banyak pria di negara ini juga masuk ke sana. Sama juga seperti wanita yang menyewa penari telanjang,” kata Hanson.

“Tetapi bahasa dan perilaku Steve tidak dapat diterima dan tidak memenuhi harapan saya atau harapan publik bagi seseorang untuk menduduki jabatan publik,” tambahnya.

Nama Steve Dickson saat ini sudah tercetak dalam kertas suara untuk calon senator di Dapil Queensland.

Al Jazeera menanggapi tayangan Channel Nine itu dengan menyebut pihaknya tidak menyetujui tayangan tersebut.

“Materi itu diperoleh tapi Al Jazeera memutuskan untuk tidak menyiarkannya,” kata Al Jazeera.

“Al Jazeera tidak menganggapnya sebagai kepentingan publik untuk menyiarkan materi itu,” katanya.

Sebelumnya saat menanggapi tayangan Al Jazeera soal lobi kelompok pro-senjata, tanpa ditanya jurnalis, Dickson melontarkan pernyataan soal kelab malam.

“Saya pernah masuk ke klub penari telanjang, melakukan banyak hal yang mungkin dilakukan banyak pria muda di negara ini,” ujarnya saat itu.

“Seusai bekerja, sama seperti semua orang, saya pun memiliki hak untuk itu,” katanya. (abc/data1)

Check Also

Kapal Ikan Indonesia Bawa 20 Kg Sirip Hiu Ditangkap di Australia

GOVE PENINSULA, Waspada.co.id – Di saat pihak berwenang di Indonesia meningkatkan kegiatan untuk menangkap kapal-kapal ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.