_
Home / Warta / Mancanegara / Taiwan Jadi Negara Pertama di Asia yang Legalkan Pernikahan Sesama Jenis
foto: Sejumlah aktivis LGBT di Taiwan (Reuters)

Taiwan Jadi Negara Pertama di Asia yang Legalkan Pernikahan Sesama Jenis

TAIPEI, Waspada.co.id – Taiwan menjadi negara pertama di Asia yang melegalkan pernikahan sesama jenis setelah pemungutan suara pada Jumat (17/5). Pada 2017, pengadilan konstitusi negara pulau itu memutuskan bahwa pasangan sesama jenis memiliki hak untuk menikah secara sah.

Parlemen diberi tenggat waktu dua tahun dan diminta untuk merancang perubahan UU paling lambat 24 Mei. Anggota parlemen memperdebatkan tiga RUU yang berbeda untuk melegalkan serikat sesama jenis—RUU pemerintah—yang paling progresif dari ketiganya disahkan.

Ratusan pendukung hak-hak gay berkumpul di tengah hujan di luar gedung parlemen di Taipei untuk menunggu keputusan. Ada teriakan kegembiraan dan beberapa pelukan air mata saat hasilnya diumumkan.

Pro-Kontra
Dua RUU lainnya yang diajukan oleh anggota parlemen konservatif, menyebut kemitraan sebagai “hubungan keluarga sesama jenis” atau “serikat sesama jenis” daripada “perkawinan”.

Tetapi RUU pemerintah, juga satu-satunya yang menawarkan hak adopsi terbatas, disahkan oleh 66 hingga 27 suara – didukung oleh anggota parlemen dari Partai Progresif Demokratik mayoritas.

Ini akan berlaku setelah Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengesahkannya menjadi undang-undang.

“RUU [pemerintah] sudah menjadi garis bawah kami, kami tidak akan menerima kompromi lagi,” kata Jennifer Lu, kepala koordinator kelompok hak asasi Koalisi Kesetaraan Pernikahan Taiwan kepada kantor berita Reuters.

Banyak yang turun ke media sosial untuk merayakannya, melihat hasilnya sebagai kemenangan untuk kesetaraan pernikahan.

“Kemenangan yang luar biasa untuk hak-hak LGBT!” kata Phil Robertson, wakil direktur Asia Human Rights Watch.

“Tindakan Taiwan hari ini harus terdengar nyaring. Memulai gerakan besar di seluruh Asia untuk memastikan kesetaraan bagi orang-orang LGBT.”

Namun, pihak konservatif marah hasil dengan pemungutan suara tersebut.

Tseng Hsien-ying, dari Koalisi untuk Kebahagiaan Generasi Kita Selanjutnya, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa pemungutan suara itu “menginjak-injak harapan rakyat Taiwan bahwa perkawinan dan keluarga dibentuk oleh seorang pria dan wanita, seorang suami dan seorang istri”. (okz/data1)

Check Also

Dewan HAM PBB Desak Brunei Batalkan Hukum Rajam Hingga Tewas untuk LGBT

JENEWA, Waspada.co.id – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mendesak pemerintah Brunei agar tak menerapkan hukum untuk merajam ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: