_
Home / Warta / Mancanegara / Simulasi Perang Dunia III, AS Kalah Telak dari Rusia dan China
foto: Ilustrasi (Reuters)

Simulasi Perang Dunia III, AS Kalah Telak dari Rusia dan China

CALIFORNIA,Waspada.co.id – Sebuah simulasi skenario Perang Dunia III yang dilakukan oleh lembaga think tank Amerika Serikat (AS), RAND Corporation menunjukkan AS, sebagai kekuatan militer terbesar di dunia dikalahkan secara telak oleh Rusia dan China.

Simulasi perang RAND menempatkan AS, yang ditunjukkan dengan warna biru di peta, menghadapi agresor imajiner, Rusia dan China. Dalam skenario simulasi yang menggunakan setting kawasan Baltik atau Taiwan, segalanya tidak berjalan baik bagi AS.

RAND tidak menjelaskan bagaimana AS pada akhirnya terlibat dalam perang imajiner yang terjadi ribuan kilometer dari wilayahnya. Tetapi dalam simulasi yang dirilis pada Senin itu, para peneliti tampaknya ingin menggambarkan sebuah situasi terburuk yang mungkin dihadapi AS.

“Kita kehilangan banyak orang. Kita kehilangan banyak peralatan. Kita biasanya gagal mencapai tujuan kita untuk mencegah agresi oleh musuh, ” kata Analis RAND, David Ochmanek dalam sebuah konferensi keamanan sebagaimana dilansir RT, Selasa (12/3).

“Dalam game kami, ketika kita melawan Rusia dan China, biru dikalahkan dengan telak,” lanjutnya.

RAND memperingatkan, meski AS dapat mengerahkan tentara seperti yang mereka kerahkan pada Perang Teluk 1990 dan invasi ke Irak pada 2003, serta dapat menggunakan persenjataan yang memberikannya keuntungan saat menghadapi Taliban, saat menghadapi China dan Rusia, semua keunggulan itu akan runtuh.

Darat, laut, udara, ruang angkasa, dan ruang maya semuanya akan siap untuk pertempuran dalam konflik semacam itu. Kemajuan teknologi. Angkatan Udara dan Angkatan Laut AS bisa menjadi korban dari rudal hipersonik milik Rusia dan China , seperti ‘peluncur hipersonik’ Avangard ‘yang diuji oleh Rusia pada Desember lalu.

Pensiunan Jenderal AS Howard ‘Dallas’ Thompson memperingatkan pada saat itu bahwa pertahanan AS saat ini “tidak mampu” melawan rudal hipersonik, yang dapat terbang dengan lebih dari 20 kali kecepatan suara.

Serangan yang cepat terhadap pangkalan udara dan landasan udara AS dapat membuat pesawat mutakhir AS, F-35 tidak dapat terbang. RAND mengatakan, meski F-35 tidak tertandingi di udara, serangan rudal yang jitu dapat mencegahnya terbang, bahkan meninggalkan landasan.

“Dalam setiap kasus yang saya ketahui, F-35 menguasai langit ketika langit ada di udara,” kata mantan Wakil Menteri Pertahanan AS, Robert Work kepada panel pada Kamis. “Tapi pesawat itu terbunuh di darat dalam jumlah besar.”

Kelompok think tank itu juga mengatakan bahwa pasukan AS di Eropa yang jumlahnya hanya di bawah 100.000 personel sangat rentan terhadap serangan rudal, serangan udara dan serangan drone.

Menambah ancaman dari langit adalah ancaman perang siber China. Jika satelit komunikasi dan jaringan nirkabel Amerika diretas, “otak dan sistem saraf yang menghubungkan semua bagian ini diatasi, jika tidak dihancurkan,” kata Ochmanek.

“Di pihak kita, setiap kali kita melakukan latihan, ketika kekuatan merah benar-benar menghancurkan perintah dan kontrol kita, kita menghentikan latihan dan berkata,” Mari kita mulai lagi. ”

Untuk mencegah terjadinya situasi yang ditunjukkan dalam simulasi tersebut, RAND mendesak ditingkatkannya belanja pertahanan “USD24 miliar setahun untuk lima tahun ke depan akan menjadi pengeluaran yang baik,” kata Work.

Desakan itu senada dengan permintaan Jenderal Curtis Scaparotti, seorang jenderal tinggi AS di Eropa, untuk pengiriman lebih banyak pasukan, rudal, pesawat tempur dan kapal untuk meningkatkan keberadaan AS di Eropa.

Anggaran belanja militer AS adalah yang terbesar di dunia. Tahun lalu Washington menganggarkan USD716 miliar untuk anggaran pertahanannya, dua kali lipat dari anggaran Rusia dan China. (okz/data1)

适适

Check Also

Enam Bulan Ganggu Perekonomian, China Dukung Sikap Lebih Keras Hong Kong ke Demonstran

BEIJING, Waspada.co.id – Wakil Presiden China, Han Zheng, menyatakan mendukung tindakan lebih keras yang diambil ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.