_
Home / Warta / Indonesia Hari Ini / KPK Periksa Dirut PJBI Untuk Tersangka Suap PLTU Riau-1 Sofyan Basir
Kepala Biro Humas KPK, Febri Diansyah. (Foto: Antara)

KPK Periksa Dirut PJBI Untuk Tersangka Suap PLTU Riau-1 Sofyan Basir

JAKARTA, Waspada.co.id – Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali menjadwalkan pemeriksaan terhadap Direktur Keuangan PT Pembangkit Jawa Bali Investasi (PT PJBI) Amir Faisal. Kali ini ia dimintai keterangan untuk tersangka Dirut nonaktif PLN Sofyan Basir, tersangka kasus suap proyek PLTU Riau-1.

“Yang bersangkutan diperiksa untuk tersangka SFB,” kata Juru Bicara KPK, Febri Diansyah dalam pesan singkatnya, Kamis (9/5).

Selain Amir, penyidik juga memeriksa Anggota DPR Fraksi Golkar periode 2014-2019, Hawafie Saleh dan Dorektur PT One Connect Indonesia (OCI) Herwin Tanuwidjaja. Keduanya juga akan dimintai keterangan untuk Sofyan Basir.

Dalam kasus ini, Sofyan diduga menerima janji dengan mendapatkan bagian yang sama besar dari jatah Wakil Ketua Komisi VII Eni Maulani Saragih dan Mantan Sekertaris Jenderal Partai Golkar, Idrus Marham.

Bukti-bukti keterlibatan Sofyan dalam kasus ini dikumpulkan penyidik dari proses penyidikan hingga persidangan tiga tersangka sebelumnya yakni Eni, Idrus dan bos Blackgold Natural Recourses Limited Johannes Budisutrisno Kotjo.

Sofyan diduga bersama-sama atau membantu Eni Maulani Saragih selaku Anggota DPR-Rl dan kawan-kawan menerima hadiah atau janji dari Johannes Budisutrisno Kotjo terkait kesepakatan kontrak kerja sama Pembangunan PLTU Riau-1.

Sofyan disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 11 Undang undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagalmana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP atau Pasal 56 ayat (2) KUHP Juncto Pasal 64 ayat (1) KUHP.

Penetapan tersangka Sofyan merupakan pengembangan dari penyidikan tiga tersangka sebelumnya yakni Eni, Johannes dan Idrus Marham. Ketiganya telah divonis, Eni dihukum enam tahun penjara, Kotjo 4,5 tahun pidana penjara dan Idrus Marham 3 tahun pidana penjara. (republika/ags/data2)

Check Also

Terjerat OTT, KPK Periksa Direksi dan Pegawai BUMN

JAKARTA, Waspada.co.id – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengamankan lima orang dalam operasi tangkap tangan (OTT) ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.