Home / Warta / Mancanegara / Kemlu Tidak Punya Data WNI Pengikut ISIS Mengungsi di Suriah
Ilustrasi keluarga militan ISIS yang mengungsi di Suriah. (Fadel Senna/AFP)

Kemlu Tidak Punya Data WNI Pengikut ISIS Mengungsi di Suriah

JAKARTA, Waspada.co.id – Kementerian Luar Negeri RI menyatakan sulit mendata warga Indonesia yang menjadi simpatisan kelompok ISIS di Suriah, yang saat ini berada dalam pengungsian. Kelompok itu dinyatakan sudah tumbang baik di Suriah dan Irak, tetapi sisa-sisa anggotanya kabur ke kawasan gurun.

Juru bicara Kemlu RI, Arrmanatha Nasir, mengatakan pemerintah tidak bisa langsung memulangkan mereka meski mengaku WNI. Menurut dia, sebelum dipulangkan pemerintah harus memverifikasi status kewarganegaraan dan membuktikan mereka memang WNI.

“Tidak bisa bilang jumlah WNI sebelum kami verifikasi status mereka. Kami tidak tahu ada berapa jumlah WNI karena kami belum verifikasi. Sebelum kami klaim ada berapa banyak, harus verifikasi terlebih dahulu dan ini memakan waktu yang lama,” kata Arrmanatha dalam jumpa pers di kantornya, Jumat (5/4).

Merujuk pada pemulangan 18 WNI dari Suriah pada 2017, Arrmanatha mengatakan prosesnya sangat panjang dan tidak mudah.

Pada tahap awal, kata Arrmanatha, pemerintah harus bisa memastikan orang-orang tersebut benar merupakan WNI.

“Dilihat dari kasus 2017 yang jumlahnya lebih sedikit saja memakan waktu lama, hampir setahun. Indikasinya saat ini yang mengaku WNI cukup banyak, lebih banyak dari tahun 2017 jadi pasti akan lebih lama prosesnya,” ujar Arrmanatha.

Dia mengatakan sebagian dari orang-orang tersebut pergi dengan cara ilegal dan sudah tak memiliki dokumen perjalanan resmi.

Setelah verifikasi status kewarganegaraan, Arrmanatha menuturkan pemerintah akan menganalisis jejak keluarga mereka di Indonesia. Mereka juga akan diinterogasi sejauh mana keterlibatannya dengan ISIS, hingga seberapa tinggi level ancaman dan radikalisme pada diri mereka.

“Maka dari itu proses ini tidak hanya dilakukan oleh kami tapi juga lintas kementerian dan lembaga seperti Polri, BNPT, Imigrasi, hingga intelijen Indonesia (BIN),” tutur Arrmanatha.

Pernyataan itu diutarakan Arrmanatha menyusul laporan bahwa terdapat puluhan WNI ditemukan di antara ribuan keluarga pejuang ISIS yang berada di kamp-kamp penampungan Al Hol, timur Suriah.

Lebih dari 9.000 anggota keluarga pejuang ISIS dilaporkan masih berada di kamp penampungan Al-Hol, timur laut Suriah, menyusul kekalahan kelompok teroris pimpinan Abu Bakr Al Baghdadi itu di Timur Tengah.

Tak sedikit dari ribuan pengungsi itu merupakan warga negara asing.

Sejumlah negara seperti Amerika Serikat dan Inggris sudah menetapkan kebijakan tegas, dengan menolak warganya yang menjadi pengikut ISIS kembali. (cnn/data2)

Check Also

Kisah WNI di Luar Negeri, Rela Tempuh 8.780 KM Demi Nyobolos

TANZANIA, Waspada.co.id – Warga Negara Indonesia (WNI) berbondong-bondong mencoblos surat suara di Tanzania dan Hungaria. ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: