_
Home / Aceh / Eks Panglima GAM: Pernyataan Saya Tentang Referendum Tidak Mewakili Rakyat Aceh
Muzakir Manaf saat memberikan klarifikasi soal referendum (Istimewa)

Eks Panglima GAM: Pernyataan Saya Tentang Referendum Tidak Mewakili Rakyat Aceh

BANDA ACEH – Mantan Panglima Gerakan Aceh Merdeka (GAM) Muzakir Manaf alias Mualem mengklarifikasi pernyataan kontroversialnya soal permintaan referendum untuk Aceh, setelah mendapat kecaman dari para elite nasional.

Muzakir Manaf yang juga Ketua Umum Partai Aceh (PA) sekaligus Ketua Komite Peralihan Aceh (KPA) –organisasi perkumpulan mantan kombatan GAM– menegaskan pernyataannya soal referendum bersifat spontan, tak mewakili rakyat Aceh.

Klarifikasi itu disampaikan Muzakir Manaf melalui sebuah video yang beredar luas di media sosial, Rabu (12/6/2019). Dalam video itu, Muzakir mengenakan kemeja lengan pendek warna nila.

“Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh, saya Muzakir Manaf Ketua PA dan KPA menyatakan sebagai berikut,” katanya seperti dikutip Okezone dari video yang beredar.

Di depan kamera, Muzakir Manaf menyampaikan empat poin klarifikasi atas pernyataan kontroversinya saat memberi sambutan di haul kesembilan Dr. Muhammad Hasan di Tiro, proklamator Aceh Merdeka sekaligus pemimpin tertinggi GAM, di Banda Aceh, Senin 17 Mei 2019.

“Pertama bahwa pernyataan saya tentang referendum tidak mewakili rakyat Aceh. Saya melakukan hal itu secara spontan kebetulan pada even haul meninggalnya Teungku Muhamad Hasan di Tiro,” katanya.

“Kedua, saya menyadari rakyat Aceh saat ini cinta damai dan pro NKRI. Yang ketiga saya berharap ke depan Aceh harus lebih maju membangun Provinsi Aceh dalam bingkai NKRI.”

Poin keempat, Muzakir menyampaikan “hal-hal lain yang menurut saya belum sesuai pasca-MoU Helsinki akan saya buat… (satu kata tidak jelas terdengar) sendiri guna menuntaskan semua butir-butir MoU Helsinki ke depan.”

Sebelumnya, pada haul kesembilan Hasan Tiro yang dihadiri para mantan GAM, unsur pimpinan daerah termasuk Pangdam Iskandar Muda dan sejumlah wartawan, Muzakir Manaf berbicara soal kondisi Indonesia.

“Indonesia diambang kehancuran dari sisi apa saja. Itu sebabnya, maaf Pak Pangdam, ke depan Aceh kita minta referendum saja,” kata Muzakir Manaf.

Check Also

PDIP Buka Peluang Koalisi dengan Gerindra di Pilpres 2024

  JAKARTA – Ketua Umum (Ketum) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri mengajak para ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.