Home / Warta / Indonesia Hari Ini / Dubes Arab untuk Indonesia Sayangkan Pembakaran Kalimat Tauhid di Garut
Dubes Arab Saudi untuk Indonesia (Bayu Septianto/Okezone)

Dubes Arab untuk Indonesia Sayangkan Pembakaran Kalimat Tauhid di Garut

JAKARTA – Duta Besar Arab Saudi Osama bin Mohammed Abdullah Al Shuaibi menyayangkan adanya peristiwa pembakaran kalimat tauhid yang tertulis dalam bendera berwarna hitam. Peristiwa pembakaran ini dilakukan oleh sejumlah orang saat pelaksanaan peringatan Hari Santri di Garut, Jawa Barat beberapa waktu lalu.

“Yang paling penting yang kita sayangkan itu adalah pembakaran kalimat tauhid. kalimat tauhid, kalimatnya,” ujar Osama saat gelar konferensi pers di Gedung Dakwah Muhammadiyah, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (13/11/2018).

Pernyataan Osama itu disampaikan saat sebelumnya awak media memberondong pertanyaan soal Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab.

https://i0.wp.com/img-z.okeinfo.net/library/images/2018/10/22/97d7rfcn8tsl3mssbzcj_16200.jpg?resize=408%2C407&ssl=1

Menurut Osama, kalimat tauhid memiliki arti penting bagi umat Islam. Sehingga, pemerintah Kerajaan Arab Saudi akan mencari tahu siapa yang dengan sengaja memasang bendera bertuliskan kalimat tauhid di dinding rumah.

“Kalau seandainya bendera itu diletakkan di dinding seseorang sebagai gambar atau apapun bentuknya. Maka perlu juga kita mencari tahu siapa yang melakukan atau berbuat seperti itu,” jelas Osama.

Namun, dalam kasus yang menimpa Habib Rizieq, pemerintah Arab Saudi tak bisa begitu saja menetapkan Rizieq sebagai seseorang yang melakukan pelanggaran hukum karena rumahnya dipasangi bendera berkalimat tauhid.

“Apakah kemudian jika ada seseorang yang menempelkan bendera di tembok rumah ada yang menaruh bendera anda dianggap kriminal? Tidak kan?” katanya.

Menurut Osama bila ternyata Habib Rizieq melakukan pelanggaran, pemerintah Kerajaan Arab Saudi sudah pasti akan memproses pelanggaran tersebut, bahkan bisa memenjarakannya.

“Kalaulah seandainya habib rizieq memiliki masalah di kerajaan Arab Saudi tentu dia sudah dipenjara,” ucap Osama.

Diketahui, Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab sempat diperiksa oleh pihak kepolisian Arab Saudi terkait pemasangan bendera bertuliskan kalimat tauhid di belakang rumahnya. Bendera tersebut dianggap oleh otoritas Kerajaan Arab Saudi sebagai simbol organisasi yang telah dilarang.

Check Also

MUI Bantah Akan Polisikan Ketum GP Ansor Terkait Pembakaran Bendera

  JAKARTA – Wakil Ketua Komisi Hukum MUI Pusat, Ikhsan Abdullah, membantah bahwa pihaknya akan ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: