Home / Sumut / Edy Kasihan Lihat Warga Antre Berobat di Puskesmas
Calon Gubernur Sumut Edy Rahmayadi berbincang dengan masyarakat yang mengantre lama berobat di Puskesmas. (WOL Photo/ist)

Edy Kasihan Lihat Warga Antre Berobat di Puskesmas

MEDAN, Waspada.co.id – Usai mengunjungi Pasar Pagi Labuhan calon Gubernur Sumut nomor urut 1 Edy Rahmayadi langsung melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki menuju Masjid Raya Al Osmani Medan Labuhan, Minggu (13/5) lalu.

Namun sebelum tiba di Masjid peninggalan Raja Deli Ketujuh, Sultan Osman Perkasa Alam untuk melaksanakan Sholat Dhuha langkahnya terhenti di tepat di depan UPT Puskesmas  Pekan Labuhan di Jln Kl Yos Sudarso Km 18,5.

Dari pingir jalan sorot matanya tajam mengarah ke kerumunan masyarakat yang sedang duduk dikursi yang akhirnya diketahui sedang antri berobat. “Ini sedang nunggu antrian berobat pak, “ujar salah seorang pasien bernama Purnama Isabela menjawab pertanyaan Edy yang datang menghampiri.

Gerah karena banyaknya pasien mengantri mantan Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad) ini langsung bertanya kepada salah seorang pegawai Puskesmas. “Bapak ibu ini lama mengantri apa karena tidak ada dokternya. Mana dokternya saya mau ngomong. Kasihan ini masyarakat mau berobat tapi tidak terlayani,” tanya Edy.

Mendengar perkataan Edy, pegawai wanita itu langsung menjawab kalau dokter ada didalam kantor. “Ada didalam pak, namanya Dokter Edi. Sebenarnya ada tiga tapi dokter lain ada kegiatan upacara,” ujarnya.

Mendengar ucapan si pegawai puskesman tersebut  Edy pun semakin tegas meminta agar dirinya bisa berjumpa dengan Dokter Edi.

“Tolong panggilkan saya mau jumpa. Bagaimana masyaraka bisa terlayani dengan baik kalau dokternya saja tak ditempat. Kalau urusan upacara atau rapat itu nomor tiga. Nomor satu itu pelayanan kepada masyarakat.”

“Masyarakat ini harus terlayani dengan sebaik-baiknya,” tegas Edy di hadapan Dokter Edi yang telah hadir di hadapannya.

Persoalan buruknya pelayanan diakui Edy merupakan salah satu pekerjaan rumah yang harus mendapat perhatian serius bagi pemerintah. Buruknya mental dan pelayanan pekerja medis diakui Edy menjadi penyebab banyak masyarakat berobat keluar negeri.

“Makanya kalau kita liat masyarakat kita yang punya uang lebih memilih berobat keluar negeri karena mereka mendapat pelayanan yang baik di sana. Tapi kalau masyarakat kita yang kurang beruntung secara finansial hanya mengandalkan BPJS, atau ke Puskesmas.”

“Udah begitu  sampai kesini tak ada pula dokternya. Sekali lagi saya mohon layananilah masyarakat kita ini sebaik-baiknya,” harapnya.

Usai menyampaikan harapannya kepada Dokter Edi agar mereka bekerja sebaik-baiknya memberikan pelayanan kepada masyarakat,  Edy pun pamit untuk melanjutkan perjalanannya ke Masjid Raya Al Osmani Medan Labuhan. (wol/erm/data2)

Editor: Agus Utama

Check Also

Edy Ingatkan ASN Bekerja Sungguh-Sungguh

MEDAN, Waspada.co.id – Gubernur Sumut (Gubsu) Edy Rahmayadi mengingatkan seluruh aparatur sipil negara (ASN) untuk ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: