Home / Ragam / Ragam Destinasi Wisata di Kota Medan
ISTIMEWA

Ragam Destinasi Wisata di Kota Medan

WOL – Kota Medan menyimpan beragam destinasi wisata yang patut dikunjungi jika Anda berlibur ke ibu kota Sumatera Utara ini. Dengan kemudahan transportasi dalam kota membuat para wisatawan dengan mudah menjelajah Tanah Deli.

Julukan “Little Asia” pun hinggap pada kota ini berkat keberagaman etnis dan budaya yang terdapat di sini. Beragam jenis wisata terdapat, mulai dari wisata sejarah, wisata religi, hingga wisata kuliner pun tersaji lengkap di kota ini.
Kuil Shri Mariamman Medan
Kuil Shri Mariamman Medan  Terletak di Jalan Teuku Umar No. 18, Kuil Shri Mariamman Medan merupakan kuil Hindu tertua di Kota Medan. Mulanya, pada tahun 1881, para penduduk Tamil, India membangun kuil ini sebagai bentuk penghormatan dan pemujaan kepada Dewi Kali. Kini, tak hanya sebagai tempat ibadah saja, Kuil Shri Mariamman juga dijadikan destinasi wisata religi oleh masyarakat.

Keunikan kuil ini terlihat dari arsitektur bangunannya yang bergaya India. Para pengunjung dapat melihat bangunan kuil ini dikelilingi oleh tembok setinggi 2,5 meter yang dilengkapi relief, ornamen, dan berbagai patung lainnya.

Pada bagian dalam kuil, pengunjung dapat melihat Patung Trimurti yang terdiri dari Patung Dewa Brahma, Patung Dewa Wisnu, dan juga Patung Dewa Siwa. Kuil ini dibuka untuk umum pada jam-jam tertetu, yakni pukul 06.00 hingga pukul 12.00 dan dibuka kembali pada pukul 16.00 hingga 21.00.

Masjid Raya Medan
Masjid Raya MedanMasjid Raya Medan atau yang dikenal juga sebagai Masjid Al-Mashun terletak di pusat Kota Medan, tepatnya di Jalan Sisingamangaraja. Konon, masjid ini dapat menampung hingga 1500 jamaah setiap harinya. Pembangunan masjid ini diprakarsai oleh Sultan Makmun Al-Rasyid pada tahun 1906. Tak sedikit masyarakat yang mengunjungi masjid ini untuk beribadah atau sekadar berfoto di ikon Kota Medan ini.

Didesain oleh seorang Belanda bernama Dengimans, Masjid Raya Medan dibangun dengan gaya Moorish dan memiliki perpaduan gaya arsitektur Eropa dan Timur Tengah. Tak hanya itu, sentuhan India Mughal juga dapat ditemui pengunjung pada piliar-pilar serta atap Masjd Raya ini. Ornamen-ornamen khas Eropa pun terlihat jelas pada jendela mozaik berukuran besar yang menghiasi masjid ini.
Graha Maria Annai Velangkanni
Graha-Maria-Annai-VelangkanniBila dilihat sepintas, tak ada yang menyangka bahwa bangunan ini adalah sebuah gereja. Pasalnya, gereja katolik yang berada di Jalan Sakura III, Tanjung Selamat, Medan ini memiliki ciri khas bangunan layaknya sebuah kuil. Sentuhan khas India begitu kental terdapat pada gereja ini. Jemaat gereja umumnya warga etnis Tamil yang ada di Kota Medan. Namun, gereja ini terbuka untuk siapa saja.

Bangunan gereja ini berbentuk seperti candi dan terdiri dari dua lantai. Pada lantai pertama, terdapat 14 jendela yang menceritakan jalan salib. Sementara di lantai dua, pengunjung dapat melihat patung Annai Velangkanni atau Maria dari Velangkanni beserta putranya setinggi dua meter yang dibawa langsung dari India. Dengan mengusung keaslian gaya arsitektur Indo-Mogul, gereja yang dibangun mulai tahun 2001 ini dilengkapi relief, lukisan, dan ornament yang menghiasi interior gereja ini.
Rumah Tjong A Fie
tjong afieMedan juga dikenal memiliki potensi wisata sejarah yang tinggi. Jika Anda menyusuri Jalan Soekarno-Hatta dan Jalan Ahmad Yani di Kota Medan, Anda dapat melihat dereta bangunan bersejarah yang dibangun pemerintah kolonial. Namun, ada salah satu bangunan bergaya Tiongkok di Jalan Ahmad Yani. Rumah Tjong A Fie dulunya merupakan sebuah rumah milik pengusaha perkebunan kaya raya. Sejak 2009, bangunan yang juga memiliki sentuhan Eropa dan Melayu ini mulai dibuka untuk umum.

Bangunan seluas 5.000 meter persegi ini memiliki puluhan ruangan. Keunikan terdapat pada ruangan-ruangan dan pernak-pernik bangunan ini yang sebagian besar masih asli seperti saat pertama kali dibangun pada tahun 1895. Dengan tiket seharga Rp 35.000, pengunjung dapat berkeliling dipandu oleh pemandu wisata yang akan menjelaskan sejarah tentang saudagar kaya Tjong A Fie sembari menikmati nuansa etnik pada bangunan, seperti yang terdapat pada kusen, lantai, dan juga perabot.
Istana Maimun
Istana MaimunTak lengkap rasanya datang ke Medan tanpa mengunjungi ikon Kota Medan yang satu ini. Terletak di Jalan Brigjen Katamso, Kelurahan Sukaraja, Istana Maimun berdiri megah seluas 2.722 meter persegi. Dulunya, istana ini merupakan istana para Sultan-sultan Deli yang dibangun pada tahun 1888.

Dominasi warna kuning begitu terlihat pada bangunan ini. Arsitektur khas Melayu pun terlihat jelas dengan perpaduan gaya Persia dan juga Eropa. Saat mengunjungi istana ini, pengunjung dapat melihat potret keluarga Kerajaan Deli hingga perabotan tua peninggalan Belanda. Tak hanya itu, beberapa laras senhata juga dapat ditemui pengunjung dalam istana ini.

Ada pula sebuah meriam bernama Meriam Puntung. Jangan salah, Meriam Puntung bukan sembarang meriam biasa. Masyarakat percaya meriam ini dapat membawa berkah terhadap kehidupan mereka. Jangan heran jika tiap Senin-Kamis-Jumat, banyak pengunjung datang untuk menabur bunga ke atas meriam.

Taman Buaya Asam Kumbang
Taman-Buaya-Asam-KumbangKota Medan juga menyimpan sensasi wisata menegangkan bagi para wisatawan. Berlokasi di Desa Asam Kumbang, sekitar 5 kilometer dari jantung Kota Medan, Taman Buaya Asam Kumbang ini memiliki koleksi lebih dari 2000 ekor buaya. Terdapat dua jenis spesies dalam taman buaya yang dinobatkan sebagai taman reptil terbesar di Indonesia ini, yakni buaya muara dan juga buaya sinyulung.
Selain dapat melihat buaya dari beragam usia dan ukuran, pengunjung juga dapat ikut memberi makan buaya. Caranya, pengunjung membeli umpan berupa bebek hidup seharga Rp 35.000 dan kemudian melemparkannya ke buaya-buaya yang berada di kolam.

Tak hanya itu, pengunjung juga dapat berfoto dari dekat bersama buaya. Namun, jangan khawatir, seorang pawing buaya sudah bersiaga mendampingi para pengunjung yang ingin mengabadikan momen dengan hewan predator ini. Beragam souvenir yang terbuat dari kulit buaya pun juga dijual di sini.

Merdeka Walk
Merdeka WalkMerdeka Walk menjadi pilihan selanjutnya bagi Anda yang ingin ingin bersantai menikmati suasana Kota Medan. Merdeka Walk ramai dikunjungi para remaja hingga rombongan keluarga karena tempat ini dinobatkan sebagai “paket lengkap” untuk bersantai. Terdapat hiburan serta arena pertunjukkan pada lapangan yang terletak di sebelah barat balai kota.

Tak hanya itu, Anda juga dapat mencicipi beragam kuliner lengkap, mulai dari kuliner Asia, Western, hingga kuliner khas Tanah Deli. Barisan pepohonan rindang juga hadir di sini memberikan kenyamanan tersendiri bagi pengunjung. Merdeka Walk buka setiap hari mulai pukul 11.00 hingga tengah malam. Pada hari Sabtu, Merdeka Walk buka hingga pukul 02.00 dini hari.(kompas/data1   )

Check Also

Perempuan Sumut Harus Bangkit dan Unjuk Gigi

MEDAN, Waspada.co.id – Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Edy Rahmayadi menghadiri acara Temu Nasional Forum Partisipasi ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: