Home / Ragam / Kemenpar Siapkan 4 Jalur Geowisata Gunung Rinjani
foto: istimewa

Kemenpar Siapkan 4 Jalur Geowisata Gunung Rinjani

WOL – Angin segar bagi Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) berkat presentasi yang disampaikan Asdep Wisata Alam dan Buatan Kemenpar, Azwin Malaon, tentang geopark dan manfaat ekonomisnya bagi masyarakat di ajang tersebut memperoleh respons positif.

Hal tersebut diketahui saat pertemuan The 7th International Conference on UNESCO Global Geopark 2016 yang berlangsung di Kota Torbay, Inggris, pada 27-30 September lalu.

Azwir menjelaskan, apa yang disampaikannya tersebut merupakan gagasan Menpar Arief Yahya saat kunjungan Wadirut BNI ke Gedung Sapta Pesona, Kemenpar, Jakarta, beberapa waktu lalu. Wadirut BNI tersebut membawa konsep Rumah Kretif BNI, yang menggunakan dana corporate social responsibility (CSR).

“Kami berkolaborasi. Kemenpar, BNI, ITB Bandung, dan Pemprov NTB. Kami libatkan 5 kabupaten/kota dan kami minta 8 wakil untuk masing-masing kabupaten kota yang diseleksi ketat oleh Kepala Bappeda Provinsi NTB,” ujarnya.

Tim tersebut dan Institute Teknologi Bandung (ITB) sepakat untuk fokus di 5 produk wisata, yaitu geotour, geoculinary, geohomestay, geosouvenir, dan geoproducts atau e-Commerce-nya.

Geohomestay dilakukan di Kota Mataram, geoculinary di Lombok Barat, Lombok Tengah dan Lombok Utara, kemudian geosouvenir di Lombok Timur.

“Semuanya berbasis pada jalur geowisata yang sudah disepakati. BNI fokus di e-Commerce dengan membangun Geopark Rinjani Mall, seperti yang sudah dilakukan dengan Banyuwangi Mall,” kata Azwir.

Pada 2015, Kemenpar sudah memfasilitasi semua stakeholder kementerian dan lembaga, provinsi, kabupaten dan kota, serta para pelaku usaha pariwisata, termasuk juga masyarakat untuk menyederhanakan 47 geosite Geopark Rinjani.

Mereka sepakat untuk membangun 4 jalur geowisata yang telah disebutkan sebelumnya.

“Kami bangun dulu 4 jalur itu bersama-sama. Saya sudah berbicara langsung dengan Gubernur NTB untuk bersama-sama membangun destinasi baru Geopark Rinjani, dan beliau setuju,” ujarnya.

“Sekarang sedang bergulir di masyarakat dan ini merupakan salah satu upaya yang kita lakukan agar masyarakat dapat mengambil manfaat dari geopark. Upaya inilah yang diapresiasi UNESCO, karena mampu mensejahterakan masyarakat setempat dalam bentuk nyata,” tambah Azwir.

Gunung Api Rinjani terletak 3.726 meter di permukaan laut (mdpl) dan berada di utara Pulau Lombok. Kawasan itu sudah ditetapkan pemerintah sebagai national geopark sejak November 2013.

Wisatawan dapat climbing dan trekking sampai ke puncak, di atas danau kaldera. Menpar berkali-kali mengingatkan agar semua stakeholder yang mengelola dan memiliki Geopark Rinjani turut melestarikan alam pemberian Tuhan itu, termasuk menjaga manajemen sampah.

“Ingat, health and hygiene adalah salah satu dari 14 pilar yang dinilai oleh Travel and Touris Competitiveness Index (TTCI) World Economic Forum yang berpusat di Geneva. Peringkat kita di pilar ini tidak terlalu bagus. Tanggung jawab kita semua untuk menjaga dan membuat menjadi lebih bagus,” harapnya.

Potensi Rinjani sebagai pendukung destinasi halal sangat kuat. Kawasan gunung itu masih hijau dan sejuk. Keasrian inilah yang dicari oleh wisatawan dari Timur Tengah. (suara/ags/sari)

 

Check Also

Pemprovsu Kirim Bantuan ke Korban Gempa Lombok

LOMBOK, Waspada.co.id – Bencana gempa bumi yang menimpa Lombok, NTB sejak 29 Juli, 05 Agustus ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: