Home / Ragam / Gaya Hidup / Durian Medan Dobrak Pasar Internasional dalam Bentuk Olahan Es Krim
Durian Medan dobrak pasar internasional (Foto: Asiaone)

Durian Medan Dobrak Pasar Internasional dalam Bentuk Olahan Es Krim


Selama ini banyak wisatawan mancanegara yang tidak mengetahui bahwa produk es krim durian yang mereka temukan saat melancong ke Singapura, Korea Selatan, Australia, atau Jepang, ternyata diekspor dari Medan, Sumatera Utara.

Hal tersebut dibenarkan oleh Yusfahri selaku Kepala subdivisi program Dinas Pertanian dan Hortikulutra Sumatera Utara. Setidaknya terdapat 10 negara seperti Jepang, Korea Selatan, China, Thailand, Malaysia, Vietnam, Singapura, Filipina, Australia, dan Brasil yang secara rutin mengimpor durian dari Provinsi Sumatera Utara. Aktivitas perdagangan ini bahkan telah berlangsung berlangsung sejak tahun 2012.

Nah, dari 10 negara tersebut, Malaysia menjadi negara pengimpor durian terbesar diikuti Jepang, Vietnam, Brasil, dan Thailand. Berdasarkan data yang dikeluarkan pada tahun 2017, Malaysia mengimpor sekitar 901,21 kilogram durian, Jepang mengimpor 480,17 kg, Vietnam 371,90 kg, Brasil 284,20 kg, dan Thailand 240,60 kg.

Yusfahri mengatakan, durian yang diekspor itu sudah diproses karena sebagian besar akan dibuat menjadi olahan es krim. Dia mengatakan, sejumlah negara Asia dan Amerika Selatan juga telah menunjukkan minat mereka untuk mengimpor durian dari Sumatera Utara.

Namun mengingat ketersediaannya yang tebatas, sejauh ini Sumatera Utara hanya dapat memenuhi permintaan dari 10 negara tersebut.

“Kami kewalahan menerima pesanan. Masalahnya adalah stok yang kami miliki, sebagian besar juga dipasarkan di dalam negeri,” kata Yusfahri, sebagaimana dikutip Okezone dari AsiaOne, Jumat (18/1/2019).

Lebih lanjut, ia menjelaskan, durian dari Sumatera Utara memang memiliki rasa yang khas dibandingkan durian dari daerah lain. Berkat aroma dan rasanya yang lebih lebih kuat, tak heran jika durian asal Sumatera Utara lebih populer di kalangan pencinta durian.

Perlu diketahui bahwa musim panen durian di Sumatera Utara berlangsung dua kali setahun yakni, pada awal dan pertengahan tahun. Badan tanaman provinsi mencatat, Sumatera Utara memproduksi sekitar 64.659 ton durian pada tahun 2017. Pada kuartal ketiga tahun lalu, mereka berhasil memproduksi sekitar 17.961 ton durian.

Saat ini, Sumatera Utara berada di peringkat kelima dalam hal produksi di Indonesia setelah Jawa Timur dengan total 227.952 ton, Jawa Tengah 91.385 ton, Sumatera Barat 74.540 ton, dan Jawa Barat 66.314 ton. Jika dijumlahkan, total produksi durian Indonesia pada 2017 mencapai angka 795.204 ton.

Menurut Yusfahri, pemerintah telah berusaha keras meningkatkan produksi durian di Sumatera Utara dengan mendisbitrusikan bibit durian ke sejumlah daerah.

Durian

Tahun lalu, misalnya, Dinas Pertanian dan Hortikultura Suamtera Utara telah mendistribusikan 3.000 bibit durian ke Kabupaten Padang Lawas, Asahan, dan Tapanuli Selatan. Pemerintah pusat juga mendanai distribusi 14.000 bibit di Kabupaten Langkat.

Sekretaris administrasi Kabupaten Dairi, Sebastianus Tinambuan mengatakan, daerahnya memang menjadi salah satu produsen durian terbesar di kawasan Sumatera Utara. Jumlahnya bisa mencapai 166.900 kwintal. Angka tersebut didapatkan dari hasil panen di 81.600 pohon durian yang tersebar di seluruh kabupaten. Masing-masing pohon diklaim dapat menghasilkan rata-rata 204.53 kg durian per musim.

Lukman, salah seorang pedagang durian asal Medan, ,mengatakan bahwa sebagian besar pelanggan setianya berasal dari berbagai provinsi di Indonesia, bahkan ada juga yang berasal dari luar negeri. Saking tingginya permintaan konsumen, dalam sehari ia bisa menjual hingga 300 buah durian.

“Kadang-kadang, saya tidak bisa memenuhi semua permintaan pelanggan, terutama saat memasuki akhir pekan,” kata Lukman yang menjajakan dagangannya di daerah Helvetia.

Setiap durian berkualitas terbaik dibanderol dengan harga berkisar antara Rp10.000 – Rp25.000 (selama masa panen). Sementara di luar masa panen, Lukman menjualnya seharga Rp50.000 – Rp70.000.

“Di sini harga tidak jadi masalah, asalkan rasanya enak,” tutup Lukman.

Check Also

Resep Ayam Shihlin, Kuliner Taiwan yang Renyahnya Menggoyang Lidah!

Siapa yang tidak tahu ayam shihlin? Ayam berasal dari Taiwan yang berbalut dengan tepung terigu ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: