_
Home / Medan / Sambut Tahun Baru Islam, 7 Ribu Jemaah Banjiri Tabligh Akbar & Dzikir Bersama
WOL Photo

Sambut Tahun Baru Islam, 7 Ribu Jemaah Banjiri Tabligh Akbar & Dzikir Bersama

MEDAN, Waspada.co.id – Sekitar 7.000 orang umat Muslim Kota Medan direncanakan akan menghadiri Tabligh Akbar dan Dzikir Bersama yang digelar Pemko Medan dalam rangka menyambut Tahun Baru Islam 1 Muharram 1441 Hijriah di Lapangan Merdeka Medan, Minggu (1/9) sekitar pukul 08.00 WIB. KH Muhammad Cholil Nafis Lc MA PhD dari Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU) akan memberikan tausiah.

Wali Kota Medan Dzulmi Eldin diwakili Kabag Agama Setdako Medan Adlan menyampaikan hal ini dalam talk show bertajuk Pembangunan Kota Medan terkait menyambut Tahun Baru Islam 1 Muharram 1441 Hijriah di salah satu televisi swasta, Jumat (30/8).

Adlan mengungkapkan, Pemko Medan dari tahun ke tahun selalu menanamkan motivasi pada masyarakatnya bahwa Medan Rumah Kita. Dikatakannya, pembangunan Kota Medan perlu mental yang kuat dalam menjalankan peradaban. Karenanya, harus dilakukan pembangunan mental yang baik dan kuat.

Kemudian Adlan mengatakan, Nabi Muhammad SAW menjadi contoh dan suri tauladan yang baik. Apa yang dilakukan Nabi Muhammad dapat dijadikan contoh dalam kehidupan sehari-hari. Oleh karenanya peringatan Tahun Baru Islam dapat dijadikan momentum untuk membangun pola pikir dan tingkah laku yang lebih baik

“Selain itu kami juga berharap agar masyarakat Kota Medan bersama-sama ikut membangun Kota Medan yang kita cintai ini menjadi kota masa depan multikultural, berdaya saing, humanis, religius dan sejahtera,” kata Adlan.

Guru besar UINSU Prof Dr Syahrin Harahap MA dalam talk show menjelaskan, umat Islam menyambut sekaligus memperingati Tahun Baru Islam 1441 Hijriah yang jatuh, Minggu (1/9) lusa, guna mengingat peristiwa hijrahnya Nabi Besar Muhammad SAW dari Kota Mekkah menuju Kota Madinah. “Peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW ini menjadi kebangkitan Islam yang mengandung semangat perjuangan umat agar lebih meningkatkan ketakwaannya terhadap Sang Pencipta Allah SWT,” jelas Syahrin.

Kemudian Syahrin melanjutkan, Islam merupakan agama rahmatan lil alamin dan terbuka. Artinya, agama Islam terbuka dan global karena implikasi nilai-nilai yang terkandung dalam Al Qur’an dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari sepanjang zaman. Dalam peringatan 1 Muharam ini, jelasnya, ada 3 kategori yang paling penting untuk dimaknai yakni iman, hijrah dan jihad.

“Masyarakat Kota Medan harus lebih baik lagi. Sebagai contoh apabila Kota Medan ada masalah terkait dengan pembangunan yang dilakukan, maka masyarakatnya harus ikut berhijrah dan berjihad untuk membangun Kota Medan menjadi lebih baik lagi. Jadi kita juga harus bertarung dalam memperbaiki Kota Medan sehingga menjadi kota yang disegani kota lainnya,” terangnya.

Sedangkan Wakil Ketua Umum MUI Kota Medan Dr H Hasan Matsum MAg memaparkan, proses hijrah itu bukan hanya berpindah pada satu tempat ke tempat lain. Namun momen hijrah itu menjadi tolak ukur dalam memperbaiki tingkah laku manusia menuju yang lebih baik. Begitupun dalam pembangunan Kota Medan, masyarakat Kota Medan bukan harus meninggalkan Kota Medan namun bersama-sama membangun Kota Medan ini menjadi yang lebih baik lagi ke depannya.

“Medan memiliki motto kota religius. Seorang Muslim yang berhijrah harus mampu memberikan manfaat bagi orang lain. Artinya, kita harus menjaga lisan maupun tingkah laku kita agar orang lain dapat mencontoh perbuatan kita. Jadi kita manfaatkan waktu peringatan Tahun Baru Islam 1 Muharram 1441 Hijriah guna menjadi pribadi yang lebih berguna dan bermanfaat bagi orang lain,” harap Hasan.(wol/mrz/data2)

Editor: SASTROY BANGUN

适适

Check Also

Pemko Medan Batal Kubur Ratusan Bangkai Babi di Danau Siombak

MEDAN, Waspada.co.id – Pemerintah Kota Medan batal mengkuburkan ratusan bangkai babi yang hanyut di Danau ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.