Breaking News
Home / Fokus Redaksi / Kapoldasu Berang Perintahkan Kompol Winter Simanjuntak Dicopot
WOL Photo
WOL Photo

Kapoldasu Berang Perintahkan Kompol Winter Simanjuntak Dicopot

MEDAN, WOL – Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara, Irjen Pol Paulus Waterpauw, tercengang dan berang terhadap personil Subdit II/Harda-Bangtah Ditreskrimum Polda Sumut, yang menangani kasus dugaan pemalsuan dokumen berujung penyerobotan lahan milik Emeritus Bishop Gereja Methodist Indonesia (GMI), RPM Tambunan seluas 690 meter persegi di Jalan Bunga Rinte 22, Kecamatan Simpang Selayang.

Hal ini terungkap ketika RPM Tambunan beserta kuasa hukumnya, Rinto Maha dan Kesatria Tarigan menemui langsung Irjen Pol Paulus Waterpauw di ruang kerjanya, Kamis (10/8).

Dalam pertemuan itu, Rinto Maha menjelaskan duduk perkara kasus tersebut sambil menunjukkan barang bukti yang mereka miliki.

“Jadi ini kloning Pak, ini bukti-buktinya. Dan arahnya dari hasil gelar perkara kemarin Rabu (9/8), sepertinya akan di-SP3-kan. Dan ini kasusnya sudah 1 tahun,” ungkap Rinto Maha.

Mendengar itu, Paulus langsung bereaksi. “Kok berani benar orang ini buat surat model begini? Kok berani banget mereka (penyidik) seperti ini? Tidak bisa ini SP3. Kalau tidak, dicopot saja penyidik (Kompol Winter Simanjuntak)-nya atau digantilah,” kata Paulus memerintahkan Direktur Reserse Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda Sumut, Kombes Pol Nurfallah yang saat itu mendampinginya.

Mendapat perintah dari atasannya, Nurfallah tak berani membantah. “Siap, siap!” jawab Nurfallah.

Seusai pertemuan, RPM Tambunan menyatakan apresiasinya terhadap ketegasan Kapolda Sumut, Paulus Waterpauw. “Saya sebagai korban, mengapresiasi sikap adil yang diberikan Kapolda Sumut. Saya berharap, agar kasus ini bisa terang benderang. Karena saya ini sebagai korban,” tuturnya.

Kepada Waspada Online, Jumat (11/8) Rinto Maha, mengatakan dengan fakta yang ada dalam pertemuan pihaknya dengan Kapolda Sumut tersebut, membuat mereka yakin kalau kasus tersebut akan menemui titik terang dan kejelasan.

“Dengan begini, artinya masih ada kepercayaan kita sebagai masyarakat terhadap institusi Polri dalam menuntaskan kasus-kasus yang ada. Kita memang meminta kepada Kapolda Sumut, kalau kita tidak ingin berurusan dengan penyidik yang menangani kasus klien kami ini, Kompol Winter Simanjuntak. Dengan sikap tegas Kapolda Sumut, maka jelas kasus ini naik ke penyidikan dan akan ada tersangka,” jelasnya.

Sebelumnya, Rabu (9/8), telah dilakukan gelar perkara terhadap kasus yang ditanganinya itu di Aula Lantai 2, Gedung Ditreskrimum Polda Sumut. Dalam gelar perkara itu, bisa disimpulkan jika penyidik akan segera menghentikan kasus tersebut atau SP3. Alasannya adalah tidak cukupnya barang bukti. Sontak hal itu membuat RPM Tambunan dan kuasa hukumnya tak terima. Sempat terjadi perdebatan panjang.

“Dari hasil gelar perkara tersebut, arahnya kasus ini akan di-SP3-kan. Saya berdebat saat itu. Dari mana jalannya mereka (penyidik) meng-SP3-kan kasus ini. Bukti-bukti dan saksi sudah kuat, dan harusnya sudah ada penetapan tersangka. Ini ada apa? Karena itulah kami langsung menemui Kapolda Sumut, Irjen Pol Paulus Waterpauw untuk mengadukan persoalan itu. Dan syukurnya, Kapoldasu tegas menyatakan, kasus itu tidak boleh di-SP3-kan,” paparnya.

Diberitakan sebelumnya, kasus itu bermula, ketika Camat Medan Tuntungan, Gelora Ginting menerbitkan Surat Keterangan (SK) Camat atas tanah yang sudah bersertifikat milik Ir Tumiar Sianturi, almarhum istri RPM Tambunan. Kemudian ada komplotan yang mengklaim tanah tersebut.

Untuk menguatkan kepemilikan tanah seluas 690 meter persegi itu, mafia tanah tersebut lantas membuat SK Camat dengan menggunakan Kartu Tanda Penduduk (KTP) palsu atas nama Tumiar, berjenis kelamin laki-laki. Selanjutnya, pihak Kecamatan Medan Tuntungan pun mengeluarkan SK Camat Tuntungan No.260/LEG/MTT/IX/2013 tanggal 24 September 2013.

“Jadi, tanah itu sudah kami beli dan tempati selama puluhan tahun dan sudah ada Surat Hak Milik (SHM) No.3 tahun 1982 dan No.5 tahun 1982 yang dikeluarkan Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Medan. Masak ada SK Camat lagi yang terbit di tanah kami itu. Dan sekarang tanah itu sudah dijual lagi sama mafia tanah ke oknum berpangkat letnal kolonel (letkol) di Kodam (RS),” sebut RPM Tambunan beberapa waktu lalu.(wol/rdn/data1)

Editor: SASTROY BANGUN

Check Also

WOL Photo

BPJS-TK dan Dinas Ketenagakerjaan Sinergi Awasi Jaminan Sosial Pekerja

MEDAN, WOL – Meningkatkan kepatuhan terhadap kewajiban untuk mengikuti program, BPJS Ketenagakerjaan membentuk kerjasama pengawasan ...

  • awesome

    Cumapoker AgenPoker Online Terpercaya menyediakan bonus Referral dan Turnover Terbesar yang dibagikan setiap harinya

  • tika pusvita

    HAPPY WEEKEND GAN & SIS <3 <3 <3

    BOSAN?

    BUTUH UANG EXPRESS?

    AYO GABUNG DALAM PERMAINAN PALING BOOMING TAHUN INI !!!

    LANGSUNG KUNJUNGI DI www. agens128 .org AGEN TERBAIK TERPERCAYA untuk TARUHAN BOLA ONLINE, SABUNG AYAM ONLINE, POKER ONLINE, CASINO ONLINE, TOGEL, TANGKAS, dll

    (CP BBM: D8B84EE1)

    SUDAH BANYAK YANG BERUNTUNG, JANGAN TAKUT, JANGAN MALU & JANGAN MAU KETINGGALAN :*

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.