Home / Medan / Ini Pesan Wali Kota Kepada Pengurus FKUB Baru
WOL Photo

Ini Pesan Wali Kota Kepada Pengurus FKUB Baru

MEDAN, WOL – Wali Kota Medan, Dzulmi Eldin, mengukuhkan kepengurusan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) dan Dewan Penasehat FKUB Kota Medan Periode 2017 – 2022 di Hotel Madani Jalan Amaliun Medan, Jumat (8/12) kemarin.

Ilyas Halim, yang saat ini masih menjabat sebagai Kabag Agama Setdakot Medan ditetapkan sebagai ketua organisasi yang menangani masalah kerukunan umat beragama di Kota Medan.

Pengukuhan itu ditandai dengan pembacaan naskah pengukuhan sekaligus penyerahan SK oleh Wali Kota kepada Ilyas Halim. Diharapkannya, kepengurusan yang baru ini nantinya dapat membuat gebrakan dalam rangka mempererat kehidupan umat beragama di Kota Medan.

Di hadapan unsur Forkopimda Kota Medan, Ketua FKUB Sumut, Maratua Simanjutak, segenap pengurus FKUB Kota Medan, alim ulama, tokoh agama, tokoh masyarakat serta ketua majelis ulama, Wali Kota mengungkapkan, harmoni sosial di Kota Medan selama ini masih tetap terjaga dengan baik. Kondisi itu ungkap Wali Kota, berakar dari terciptanya kerukunan hidup beragama di Medan yang masyarakatnya heterogen.

“Hal ini tercipta juga karena terbangunnya budaya saling pengertian, saling menghormati dan menghargai atas segala perbedaan yang ada dengan tradisi tenggang rasa sangat tinggi,” kata Wali Kota.

Kemudian Wali Kota juga berharap, kepengurusan yang baru ini terus memantapkan harmoni sosial yang selama ini sudah terbangun dengan cukup baik di Kota Medan melalui berbagai kegiatan dan sosialisasi lintas agama.

“Syukur alhamdulillah, harmonis sosial di Kota Medan tetap terjaga dengan baik. Saya melihat peranan FKUB dalam mendukung terciptanya harmonisasi sosial sangat penting, termasuk terus mensosialisasikan budaya saling pengertian dan tenggang rasa di tengah kehidupan umat beragama di kota tercinta ini,” ungkapnya.

Sebelumnya, Ketua FKUB Medan, Ilyas Halim, mengungkapkan pembentukan FKUB ini merupakan salah satu bukti komitmen pemerintah bagi terpeliharanya kerukunan hidup antar warga negara yang plural. Ini merupakan salah satu syarat bagi kelanjutan pembangunan suatu masyarakat yang heterogen.

“Tentunya hal ini menjadi sesuatu yang krusial bila dikaitkan dengan visi pembangunan Medan, yakni menjadi kota masa depan yang multikultural, berdaya saing, humanis, sejahtera dan relijius,” tukasnya.(wol/mrz/data2) 

Editor: SASTROY BANGUN

Check Also

Dinkes Medan Kebut Sosialisasi Imunisasi MR

MEDAN, Waspada.co.id – Kadis Kesehatan Kota Medan, Usma Polita Nasution, menjelaskan imunisasi Measles Rubella (MR) ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: