_
Home / Fokus Redaksi / Antusias Pemilih Tinggi, Kapoldasu: Terima Kasih Warga Sumut
WOL Photo

Antusias Pemilih Tinggi, Kapoldasu: Terima Kasih Warga Sumut

MEDAN, Waspada.co.id – Pelaksanaan pemungutan suara Pemilu di Provinsi Sumatera Utara pada 17 April 2019 berlangsung damai dan kondusif.

Bahkan, antusias masyarakat untuk mengikuti pesta demokrasi tersebut, juga terbilang begitu tinggi.

Karenanya, Kapolda Sumut, Irjen Pol Agus Andrianto, menyampaikan rasa terimakasihnya kepada seluruh masyarakat. Terutama, bagi warga Sumut yang telah menggunakan hak pilihnya.

“Terima kasih kepada seluruh warga Sumatera Utara yang telah menyalurkan hak politiknya pada Pemilu 2019 ini,” ungkapnya, Kamis (19/4).

Bahkan, Jenderal Polisi Bintang Dua tersebut, menyampaikan berdasarkan data yang dimilikinya, tingkat partisipasi masyarakat pada Pemilu 2019 ini ternyata juga melebihi angka yang dicapai pada Pemilu 2014 serta Pilkada Gubernur yang lalu. Sebab, tutur dia, tingkat partisipasi yang diperoleh pada pemilu kali ini, sampai melebihi angka di atas 77,5%.

“Luar biasa. Artinya animo pemilih untuk berpartisipasi naik cukup besar,” ujarnya.

Kendati begitu, dengan telah dilaksanakannya proses pemungutan suara, Agus mengimbau agar masyarakat dapat secara bersama-sama terus menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) di Sumut terus terjalin.

Sementara terhadap hasil pemilu, ia menyarankan agar masyarakat lebih baik menyerahkannya kepada pihak yang berkompeten sesuai bidangnya.

“Bila ada kecurangan, ya dilaporkan kepada Bawaslu. Kalau penyelenggara yang menyalah ya laporkan ke DKPP, dan bila terjadi sengketa hasil silakan diajukan ke MK,” terangnya.

Karena sambung Kapolda, tindakan yang bersifat anarkis serta menimbulkan gangguan terhadap ketertiban umum maupun terganggunya tahapan Pemilu 2019, pihaknya tidak akan mentolerirnya. Ia menyatakan, kepolisian bersama unsur TNI di Sumut, tidak akan segan-segan melakukan tindakan tegas terukur sesuai ancaman yang dihadapi di lapangan.

“Pesta demokrasi sudah ditentukan pilihannya, jadi tidak ada lagi 1 dan 2, yang ada 1+2=3. Sila ke 3 Pancasila itu adalah Persatuan Indonesia. Untuk itu satukan perbedaan, satukan keberagaman, satukan tekad untuk menjaga Kamtibmas secara bersama-sama,” pungkasnya.(wol/lvz/data2)

Editor: SASTROY BANGUN

Check Also

Atraksi Bela Diri Pukau Para Undangan HUT Polri di Lapangan Merdeka

MEDAN, Waspada.co.id – Kepolisian Daerah Sumatera Utara, melaksanakan acara syukuran upacara Dirgahayu Bhayangkara ke-73 di ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: