Home / Medan / Anggota Satresnarkoba Polresta Medan Aniaya Warga
Ilustrasi WOL

Anggota Satresnarkoba Polresta Medan Aniaya Warga

MEDAN, WOL – Anggota Satuan Reserse Narkoba Polresta Medan, Aipda FT dkk dilaporkan ke Bidang Propam Polda Sumatera Utara dalam dugaan penganiayaan warga sipil, Harvey Filifus Alfaris (27), warga Jalan Karya Darma, Kelurahan Polonia, Kecamatan Medan Polonia.

Menurut orangtua pelapor, Yohan Alfaris (52) sesuai laporan No :  LP/237/II/2016/SPKT III tanggal 27 Februari diterima Bripka Madan Syaputra dengan ditandatangani Ka Siaga SPKT Shif III, Kompol Nasran Yohan Alfaris, Minggu (3/4), korban Harvey ditangkap bersama dua temannya warga yang sama, yakni Frans (35) dan Stevanus (27).

Dari sekitar lokasi penangkapan ketiganya ditemukan barang narkotika jenis ganja.

“Namun, sempat sekitar 5 hari ditahan di Polresta Medan, dua teman anak saya si Frans dan Stevanus dibebaskan dengan alasan tidak cukup bukti,” ungkapnya

Menurutnya, penangkapan anaknya terkesan sangat dipaksakan. Meski barang bukti tidak ditemukan pada tubuh mereka bertiga, namun petugas tetap menahan Harvey.

Dia menduga, dua teman anaknya yang ditangkap bersama itu dibebaskan karena adanya “sesuatu”, bukan murni untuk penegakan hukum.

Yohan kian kesal dan berang karena melihat dan mendengar anaknya telah dianiaya ketika dalam proses penyidikan. Dia menyebut, hampir sekujur tubuh anaknya mengalami memar. Bahkan, masih ada luka yang membekas di bagian lengan Harvey.

“Saya pun sangat mendukung pemberantasan narkoba dan pelakunya ditangkap, tapi harus sesuai prosedurlah, jangan dipaksakan. Sampai mana pun, kasus ini tetap akan saya bawa ke Mabes Polri. Saya merasa ada yang tidak beres dalam penangkapan anak saya,” sebut Yohan.

Diakuinya, masalah yang dialami anaknya sudah disampaikan langsung secara lisan kepada petinggi Polda Sumut, dan ditanggapi. Namun Yohan merasa laporannya belum juga ditindaklanjuti.

“Waktu saya ketemu sama pak Waka Polda (Sumut), saya sampaikan kepada beliau masalah anak saya ini. Pak Waka mengatakan, akan dicek dulu,” ujarnya.

Kasubbid Penmas Polda Sumut, AKBP MP Nainggolan, menanggapi adanya kekerasan fisik dalam proses kepolisian, menyerahkan kepada pihak yang komplain untuk melakukan tindakan sesuai aturan hukum karena itu memang hak setiap warga negara Indonesia.

Namun, dia menilai, untuk massa sekarang ini sudah tidak ada lagi anggota Polri yang melakukan kekerasan dalam proses penyelidikan dan penyidikan. Sebab, oknum polisi yang melanggar ketentuan, apalagi menyakiti masyarakat tentu akan mendapat sanksi tindak pidana umum dan intern profesi. (wol/lvz/data1)

Check Also

Danau Toba Super Prioritas Tujuan Wisata Dunia

MEDAN, Waspada.co.id – Menjadi salah satu daftar “10 Bali Baru”, kawasan Danau Toba masuk dalam ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.
%d bloggers like this: