_
Home / Warta / Mancanegara / China Klaim Sudah Dialog dengan Indonesia untuk Penyelesaian Natuna
foto: TNI siaga tempur di Natuna. (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)

China Klaim Sudah Dialog dengan Indonesia untuk Penyelesaian Natuna

BEIJING, Waspada.co.id – China mendorong Indonesia untuk mengutamakan hubungan bilateral yang sudah terjalin selama hampir 70 tahun ketimbang berselisih, terutama soal perairan Natuna.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Geng Shuang, mengatakan Beijing dan Jakarta telah berdialog melalui jalur diplomatik dalam menyelesaikan perbedaan kedua negara dalam melihat kisruh di perairan yang berbatasan langsung dengan Laut China Selatan tersebut.

“Terkait beberapa perkembangan isu perairan belakangan ini, China-Indonesia telah berkomunikasi melalui jalur diplomatik. China-RI adalah mitra strategis terpadu. Persahabatan dan kerja sama di antara kami adalah yang utama, sementara perbedaan hanya lah percabangan,” kata Geng dalam jumpa pers di Beijing pada Selasa (7/1).

Geng menuturkan China selalu memandang hubungan bilateral dengan Indonesia dari perspektif strategis dan jangka panjang. Ia berharap Indonesia juga akan melakukan hal serupa.

“Kami juga percaya Indonesia akan selalu mengingat gambaran yang lebih besar dalam hubungan bilateral kedua negara dan stabilitas regional, menyelesaikan segala perbedaan dengan China dengan cara yang tepat sehingga menumbuhkan suasana dan kondisi yang menguntungkan terhadap perayaan hubungan bilateral RI-China yang ke-70 tahun,” kata Geng seperti dikutip dalam pernyataan yang dirilis Kemlu China, fmprc.gov.cn.

Pernyataan itu diutarakan Geng di saat relasi antara China dan Indonesia tengah sedikit merenggang, terutama setelah puluhan kapal ikan mereka menerobos masuk dan menangkap ikan dengan ilegal di wilayah zona ekonomi eksklusif (ZEE) Indonesia di perairan Natuna, Kepulauan Riau.

Meski TNI Angkatan Laut dan Badan Keamanan Laut RI (Bakamla) telah melakukan pengusiran, kapal-kapal ikan China itu yang dikawal coast guard dan kapal fregat berkeras untuk tetap berada di ZEE Indonesia.

TNI bahkan telah mengirim 4 jet tempur F-16 dari Skadron Udara 16 Pangkalan Udara Roesmin Nurjadin ke perairan Natuna. Keempat pesawat perang itu dikirim untuk melakukan patroli.

Kementerian Luar Negeri Indonesia sudah melayangkan nota protes kepada China, namun Beijing mengklaim kawasan itu masih termasuk kawasan nelayan tradisionalnya sejak dulu. (cnn/data3)

Check Also

Italia Umumkan Orang Pertama di Eropa Meninggal karena Virus Korona

VENETO, Waspada.co.id – Orang pertama di Eropa meninggal karena virus korona, hanya beberapa jam setelah ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.