Tragedi Crane Jatuh, 20 Jamaah Haji Indonesia Menjadi Korban

(Foto: Al Arbiya)

MEKAH, WOL – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menyatakan ada 20 jamaah calon haji Indonesia menjadi korban luka-luka akibat alat berat jatuh di Masjidil Haram, Jumat (11/9/2015), menyusul hujan deras disertai angin kencang.

“Kejadian ini memang luar biasa,” ujar Amirul Hajj itu, dalam pembicaraan via telepon dengan tim Media Center Haji (MCH) di Mekah, Jumat malam.

Ia mengakui akibat hujan deras dan angin kencang di Mekah, alat berat yang digunakan untuk perluasan Masjidil Haram terjatuh. “Ada jamaah kita sebanyak 20 orang yang terluka dan sudah dibawa ke rumah sakit di Jiyad, Arab Saudi,” kata Menag.

Selain itu, kata dia, ia menerima informasi ada jamaah yang meninggal namun masih membutuhkan data detil terkait nama dan embarkasi mana. “Keluarga di Indonesia harap tetap tenang karena korban luka sudah ditangani dokter yang profesional,” ujarnya.

Menag juga mengimbau agar jamaah yang akan melaksanakan umrah qudum (kedatangan) menunda dulu ibadahnya sampai situasi di Masjidil Haram dinyatakan aman.

Seperti dilansir dari Al Jazeera, jatuhnya crane di Masjidil Haram mengakibatkan 62 jamaah calon haji meninggal dunia. Sementara 30 orang lainnya dilaporkan mengalami luka-luka. Sebagian besar korban tertimpa crane saat melaksanakan ibadah tawaf.

Reporter Al Jazeera Hasan Patel melaporkan, saksi mata menuturkan bahwa crane jatuh dari lantai tiga Masjidil Haram. Saat kejadian masjid penuh dengan jamaah meski insiden terjadi sebelum ibadah shalat Jumat dimulai. “Puluhan ambulans dikerahkan ke lokasi kejadian. Pihak berwenang langsung menutup masjid untuk sementara,” ujarnya (data)